Daftar Universitas Beasiswa Unggulan dan Program Studi

Seperti halnya Beasiswa LPDP, program Beasiswa Unggulan juga memiliki daftar universitas atau perguruan tujuan studi. Selain daftar universitas luar negeri, Beasiswa Unggulan juga menetapkan daftar universitas dalam negeri yang bisa didaftar melalui Beasiswa Unggulan. Universitas tersebut setidaknya memiliki akreditasi B untuk perguruan tinggi dan akreditas A untuk program studi.

Nah, bagi Anda yang tertarik mendaftar Beasiswa Unggulan untuk jenjang S1, S2, atau S3, seperti halnya Beasiswa Unggulan Masyarakat Berprestasi, berikut daftar perguruan tinggi Beasiswa Unggulan yang disediakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) melalui Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri:

Daftar Perguruan Tinggi Luar Negeri Beasiswa Unggulan:

Sumber: www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id

Daftar Perguruan Tinggi Dalam Negeri Beasiswa Unggulan dan Program Studi:

Perguruan tinggi tujuan Beasiswa Unggulan juga cukup banyak. Anda bisa mengunduhnya langsung, karena selain mencantumkan daftar universitas, juga dimuat program studi yang bisa dilamar oleh peserta.

Daftar universitas Beasiswa Unggulan Dalam negeri bisa diunduh melalui link berikut:

http://bit.ly/29YnLCa

Penjelasan lebih lanjut apa itu Beasiswa Unggulan dan apa saja persyaratan untuk mendaftar ke beasiswa tersebut, bisa dilihat melalui informasi Beasiswa Unggulan Masyarakat Berprestasi yang dimuat sebelumnya. Semoga berhasil!
7/25/2016 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa Unggulan Pegawai Kemdikbud Jenjang S2, S3

Salah satu program Beasiswa Unggulan Kemdikbud lainnya yang juga tengah dibuka adalah Beasiswa Unggulan Pegawai Kemdikbud. Beasiswa ini menawarkan beasiswa penuh jenjang S2 dan S3 bagi pegawai di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud). Baik studi yang berlangsung di dalam negeri maupun di luar negeri.

Komponen Beasiswa Unggulan Pegawai Kemdikbud di dalam negeri meliputi biaya pendidikan (at cost), biaya hidup, penelitian, biaya buku, biaya transportasi tujuan studi, serta tunjangan kedatangan. Jika mengajukan Beasiswa Unggulan Pegawai Kemdikbud untuk studi di luar negeri, selain ditanggung komponen biaya tersebut, juga disediakan biaya visa serta asuransi.

Bidang kajian prioritas:
1. Manajemen Pendidikan
2. Kurikulum dan Pedagogi
3. Manajemen dan Kebijakan Pendidikan
4. Perfilman
5. Seni Pertunjukan
6. Seni Musik
7. Kebudayaan
8. Perpustakaan
9. Arkeologi (Permuseuman)
10. Kebijakan Publik
11. Teknologi informasi 
12. Akuntansi
13. Hukum
14. Kesehatan
15. Analis data
16. Industri kreatif
17. Hubungan internasional
18. Bahasa asing
19. Komunikasi
20. Serta bidang yang sesuai dengan kebutuhan unit utama pengusul

Persyaratan:
Jenjang S2:
1. Pendaftaran melalui buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
2. Usia Maksimal 37 Tahun.
3. Status Mahasiswa Baru/On-Going maksimal semester 3.
4. Akreditasi Program Studi A, minimal Perguruan Tinggi terakreditasi B.
5. IPK/IPS (tujun dalam dan luar negeri) minimal 2.75 (Perguruan Tinggi Negeri atau Swasta).
6. Kemampuan Bahasa tujuan dalam negeri TOEFL minimal 450 atau IELTS 5.0
7. Kemampuan Bahasa tujuan luar negeri TOEFL minimal 500 atau IELTS 5.5
8. Kelengkapan berkas:
   a. Surat penerimaan di perguruan tinggi (LoA Unconditional)
   b. Ijazah dan Transkrip nilai pendidikan terakhir;
   c. Kartu Tanda Mahasiswa dan Kartu Hasil Studi bagi mahasiswa On-Going
   d. Surat usulan oleh unit eselon II Kepada Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Setjen Kemendikbud;
   e. Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) minimal 1 tahun terakhir bernilai baik;
   f. Surat keterangan berbadan sehat dari dokter.
9. Tidak sedang:
   a. Menjalani cuti di luar tanggungan negara.
   b. Melaksanakan tugas secara penuh di luar instansi induknya.
   c. Menjalani hukuman karena melakukan tindak pidana kejahatan.
   d. Mengajukan keberatan ke badan pertimbangan kepegawaian (BAPEK) atau upaya hukum (gugatan) ke pengadilan terkait dengan penjatuhan hukuman disiplin.
   e. Dalam proses penjatuhan hukuman disiplin tingkat sedang atau berat.
   f. Menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau berat.
   g. Dalam proses perkara pidana, baik tindak pidana kejahatan maupun pelanggaran.
   h. Melaksanakan kewajiban ikatan dinas setelah tugas belajar.
   i. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan penjenjangan.
10. Tidak pernah:
    a. Gagal dalam tugas belajar yang disebabkan oleh kelalaiannya.
    b. Dibatalkan mengikuti tugas belajar karena kesalahannya.

Jenjang S3:
1. Pendaftaran melalui buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
2. Usia Maksimal 40 Tahun.
3. Status Mahasiswa Baru/On-Going maksimal semester 3.
4. Akreditasi Program Studi A, minimal Perguruan Tinggi terakreditasi B.
5. IPK/IPS (tujun dalam dan luar negeri) minimal 3.00 (Perguruan Tinggi Negeri atau Swasta).
6. Kemampuan Bahasa tujuan dalam negeri TOEFL minimal 450 atau IELTS 5.0
7. Kemampuan Bahasa tujuan luar negeri TOEFL minimal 500 atau IELTS 5.5
8. Kelengkapan berkas:
   a. Surat penerimaan di perguruan tinggi (LoA Unconditional);
   b. Ijazah dan Transkrip nilai pendidikan terakhir;
   c. Kartu Tanda Mahasiswa dan Kartu Hasil Studi bagi mahasiswa On-Going;
   d. Surat usulan oleh unit eselon II Kepada Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Setjen Kemendikbud;
   e. Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) minimal 1 tahun terakhir bernilai baik;
   f. Surat keterangan berbadan sehat dari dokter.
9. Tidak sedang:
   a. Menjalani cuti di luar tanggungan negara.
   b. Melaksanakan tugas secara penuh di luar instansi induknya.
   c. Menjalani hukuman karena melakukan tindak pidana kejahatan.
   d. Mengajukan keberatan ke badan pertimbangan kepegawaian (BAPEK) atau upaya hukum (gugatan) ke pengadilan terkait dengan penjatuhan hukuman disiplin.
   e. Dalam proses penjatuhan hukuman disiplin tingkat sedang atau berat.
   f. Menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau berat.
   g. Dalam proses perkara pidana, baik tindak pidana kejahatan maupun pelanggaran.
   h. Melaksanakan kewajiban ikatan dinas setelah tugas belajar.
   i. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan penjenjangan.
10. Tidak pernah:
    a. Gagal dalam tugas belajar yang disebabkan oleh kelalaiannya.
    b. Dibatalkan mengikuti tugas belajar karena kesalahannya.

Pendaftaran:
Pendaftaran Beasiswa Unggulan Pegawai Kemdikbud dilakukan secara online melalui laman Beasiswa Unggulan: buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id

Setelah mendaftar, Anda perlu mengajukan kelengkapan berkas yang diminta di atas secara online di laman tersebut.

Pendaftaran online dan pengajuan berkas untuk Batch 2 dibuka mulai 27 Juni – 31 Agustus 2016. Pengumuman hasil seleksi administrasi akan disampaikan 30 September 2016. Peserta yang lulus seleksi administrasi akan mengikuti seleksi wawancara (diberitahukan kemudian) dan diwajibkan membawa seluruh data asli sesuai dengan data yang digunakan saat pendaftaran online.

Pengumuman Hasil Seleksi yang lulus akan diumumkan melalui surat kepada pimpinan Unit Utama dan melalui email atau sms kepada masing - masing peserta. Bagi yang tidak lulus dapat melihat status kelulusannya pada akun masing - masing.

Kontak:
Sekretariat Beasiswa Unggulan
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri
Sekretariat Jenderal Kemendikbud
Jl. Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270
Telp. 021-5711144 (ext. 2616)
www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
Email: beasiswa.unggulan@kemdikbud.go.id
7/18/2016 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa Unggulan Mahasiswa Asing Kemdikbud (S2, S3)

Beasiswa yang disediakan pemerintah tidak melulu buat warga negara Indonesia, ada beberapa beasiswa yang justru dikhususkan bagi warga negara asing. Misalkan beasiswa KNB Dikti, beasiswa Kementerian Luar Negeri, atau yang satu ini: Beasiswa Unggulan Mahasiswa Asing dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud). Beasiswa tersebut dimaksudkan agar dunia pendidikan Indonesia lebih dikenal di mancanegara dan bisa menjaring siswa-siswa internasional terbaik untuk belajar di Indonesia.

Khusus Beasiswa Unggulan Mahasiswa Asing. Beasiswa ini menawarkan beasiswa full bagi mahasiswa asing yang ingin melanjutkan/sedang studi S2 atau S3 di universitas-universitas Indonesia. Saat ini Beasiswa Unggulan Mahasiswa Asing dibuka untuk mahasiswa internasional yang mengambil bidang Bahasa Indonesia, Seni, dan Budaya. Mahasiswa bersangkutan juga harus mampu berkomunikasi dalam bahasa Indonesia. 

Beasiswa yang diberikan di antaranya meliputi biaya pendidikan, biaya hidup, biaya imigrasi, biaya penelitian, biaya buku, biaya wisuda, biaya asuransi, serta tiket kepulangan (kelas ekonomi). Durasi beasiswa sesuai dengan durasi studi, yakni 24 bulan untuk program master, dan 36 bulan untuk program doktor.

Nantinya semua peserta yang diterima melakukan kegiatan riset di Indonesia. Selain itu, semua mata kuliah dan tugas perkuliahan tertulis, skripsi, thesis/disertasi disajikan hanya dalam Bahasa Indonesia.

Persyaratan:
Jenjang S2:
1. Pendaftaran melalui buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
2. Usia Maksimal 32 Tahun
3. Status Mahasiswa Baru/On-Going maksimal semester 3
4. Akreditasi Program Studi A, minimal Perguruan Tinggi terakreditasi B
5. IPK/IPS minimal 2.75 (Perguruan Tinggi Negeri atau Swasta)
6. Kemampuan Bahasa TOEFL minimal 450 atau IELTS 5.0

Jenjang S3:
1. Pendaftaran melalui buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
2. Usia Maksimal 37 Tahun
3. Status Mahasiswa Baru/On-Going maksimal semester 3
4. Akreditasi Program Studi A, minimal Perguruan Tinggi terakreditasi B
5. IPK/IPS minimal 3.00 (Perguruan Tinggi Negeri atau Swasta)
6. Kemampuan Bahasa TOEFL minimal 450 atau IELTS 5.0

Dokumen aplikasi:
1. Surat penerimaan di perguruan tinggi (LoA Unconditional)
2. Ijazah dan Transkrip nilai pendidikan terakhir
3. Kartu Tanda Mahasiswa dan Kartu Hasil Studi bagi mahasiswa On-Going
4. File proposal rencana studi (alasan mengambil prodi yang dipilih dan rencana tugas akhir)
5. Passport
6. Surat rekomendasi dari Perguruan Tinggi tujuan
7. Surat keterangan sehat dari badan kesehatan negara asal
8. Surat pernyataan motivasi (500 Kata)

Pendaftaran:
Pengajuan Beasiswa Unggulan Mahasiswa Asing dari Kemdikbud bisa disampaikan secara online. Silakan daftar ke: buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id

Kemudian lengkapi dokumen aplikasi yang diminta, serta unggah di laman aplikasi online tersebut.

Pendaftaran untuk batch 1 sudah berakhir 31 Mei 2016. Anda bisa mendaftar untuk batch 2 yang pendaftarannya dibuka mulai 27 Juni – 31 Agustus 2016.

Proses seleksi meliputi seleksi administrasi dan seleksi wawancara. Peserta yang lulus seleksi pendaftaran online akan mengikuti seleksi wawancara dan diwajibkan membawa seluruh data asli sesuai dengan data yang digunakan saat pendaftaran online.

Pengumuman hasil seleksi yang lulus akan diumumkan melalui surat kepada pimpinan Unit Utama dan melalui email atau sms kepada masing - masing peserta. Bagi yang tidak lulus dapat melihat status kelulusannya pada akun masing - masing.

Pengumuman seleksi administrasi disampaikan pada 30 September 2016. Sedangkan pengumuman seleksi wawancara akan diberitahukan kemudian.

Kontak:
Sekretariat Beasiswa Unggulan
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri
Sekretariat Jenderal Kemendikbud
Jl. Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270
Telp. 021-5711144 (ext. 2616)
www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
Email: beasiswa.unggulan@kemdikbud.go.id
7/14/2016 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa Unggulan: Bantuan Riset, Workshop, Pelatihan, Pagelaran

Program Beasiswa Unggulan satu ini cukup rutin ditawarkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) melalui Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri. Namanya Bantuan Penelitian, Workshop, Pelatihan, Pagelaran, dan atau Tunjangan Kreativitas. Sebelumnya Beasiswa Unggulan ini dikenal juga dengan beasiswa P3SWOT. Namun, cakupannya kini lebih luas.

Selain ditujukan bagi peneliti, penulis, pencipta, seniman/budayawan, wartawan, olahragawan, serta tokoh. Beasiswa juga bisa dilamar oleh PNS di lingkungan Kemdikbud serta masyarakat lain berdasarkan aktivitas dan kreativitasnya yang dianggap layak berdasarkan persetujuan Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri.

Sesuai namanya, pelamar yang memenuhi kriteria bisa mengusulkan bantuan melalui beasiswa tersebut, misalnya untuk kegiatan riset, workshop, pelatihan, pagelaran, maupun tunjangan kreavitias. Baik yang berlangsung di dalam negeri maupun luar negeri. Nantinya kegiatan tersebut akan didanai melalui program Beasiswa Unggulan Kemdikbud.

Persyaratan:
a. Peneliti
b. Penulis
c. Pencipta
d. Seniman/budayawan
e. Wartawan
f. Olahragawan
g. PNS Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
h. Tokoh dan atau
i. Masyarakat lain berdasarkan aktivitas dan kreativitasnya dianggap layak berdasarkan persetujuan Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri   

Dokumen aplikasi:
a. Surat permohonan kepada Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
b. Fotocopy Kartu Tanda Penduduk (KTP) atau Kartu Keluarga
c. File Daftar riwayat hidup (curriculum vitae)
d. Proposal rencana kegiatan dan rincian kebutuhan biaya

Pendaftaran:
Pengajuan Beasiswa Unggulan untuk Bantuan Riset, Workshop, Pelatihan, dan Pagelaran ini cukup mudah. Silakan mendaftar terlebih dahulu secara online di laman:

buonline.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id

Setelah mendaftar online, unggah dokumen aplikasi yang diminta di atas di laman Beasiswa Unggulan tersebut. Usulan yang telah diajukan nantinya akan dilakukan seleksi oleh Tim BPKLN. Kemudian dilakukan validasi dokumen pendaftaran.

Berkas pendaftar yang direkomendasikan oleh tim BPKLN, diusulkan kepada Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri untuk ditetapkan melalui Surat Kelulusan penerima Beasiswa Unggulan. Selanjutnya peserta menandatangani dan melaksanakan kontrak pemberian beasiswa.

Kontak:
Sekretariat Beasiswa Unggulan
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri
Sekretariat Jenderal Kemendikbud
Jl. Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270
Telp. 021-5711144 (ext. 2616)
www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
Email: beasiswa.unggulan@kemdikbud.go.id
7/12/2016 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Pendaftaran Beasiswa Guru SMA/SMK 2016 (S1, S2)

Ini kabar bagus buat para guru SMA dan SMK yang tengah melanjutkan studi S1/S2 atau sedang berencana mengambil S2. Beasiswa guru SMA/SMK dari Kemdikbud 2016 resmi diluncurkan. Beasiswa ini memberi kesempatan bagi guru SMA/SMK di tanah air untuk melanjutkan pendidikan dengan bantuan dana serta beasiswa dari pemerintah. Bantuan dana dan beasiswa pendidikan Kemdikbud 2016 ini merupakan program peningkatan kualifikasi akademik guru SMA dan SMK. Kuota yang disediakan cukup banyak. Mencapai ribuan.

Bantuan dana pendidikan bagi guru SMA dan SMK yang tengah mengambil S1 disediakan kuota 2.364 guru. Kemudian bantuan dana pendidikan S2 ditujukan bagi 250 guru. Bantuan dana pendidikan ini khusus bagi guru SMA/SMK yang tengah mengambil perkuliahan, baik jenjang sarjana maupun magister.

Selain bantuan dana pendidikan guru, Kemdikbud juga menyediakan beasiswa S2 guru SMA/SMK 2016. Kuota yang disediakan sebanyak 638 guru. Beasiswa ini ditujukan bagi para guru SMA maupun SMK yang berencana melanjutkan S2 di sejumlah perguruan tinggi penyelenggara.

Bantuan dana pendidikan guru untuk jenjang S1 sebesar Rp 5 juta per tahun. Bantuan dana pendidikan guru yang tengah mengambil S2 sebesar Rp 10 juta per tahun. Sedangkan beasiswa S2 untuk guru SMA/SMK sebesar Rp 60 juta untuk perkuliahan selama 2 tahun. Beasiswa tersebut meliputi biaya pendidikan dan biaya hidup.

Persyaratan:
Bantuan Dana Pendidikan S1:
1. Guru berstatus PNS dan Guru Tetap Yayasan (GTY) yang masih aktif mengajar di SMA/SMK Negeri dan Swasta
2. Memiliki NUPTK
3. Guru yang sedang menempuh pendidikan S1 pada perguruan tinggi terakreditasi pada semua program studi kependidikan atau sesuai matapelajaran yang diampu
Catatan: pemberian dana diprioritaskan kepada guru yang saat ini sedang menempuh pendidikan S1 dan sedang melaksanakan penyelesaian tugas akhir (skripsi), dibuktikan dengan persetujuan judul skripsi yang ditandatangani oleh pembimbing
4. Belum dan/atau tidak sedang menerima bantuan dana pendidikan dari lembaga/pihak lain
5. Diusulkan oleh Dinas Pendidikan UPTD/Kabupaten/Kota setempat
6. Belum pernah menerima bantuan dana pendidikan yang sama pada tahun sebelumnya

Bantuan Dana Pendidikan S2:
1. Guru berstatus PNS dan Guru Tetap Yayasan (GTY) yang masih aktif mengajar di SMA/SMK Negeri dan Swasta
2. Memiliki NUPTK
3. Guru yang sedang menempuh pendidikan S2 pada perguruan tinggi terakreditasi pada semua program studi kependidikan atau sesuai matapelajaran yang diampu
Catatan: pemberian dana diprioritaskan kepada guru yang saat ini sedang menempuh pendidikan S2 dan sedang melaksanakan penyelesaian tugas akhir yaitu tesis, dibuktikan dengan persetujuan judul tesis yang ditandatangani oleh pembimbing, dan belum pernah menerima bantuan dana pendidikan yang sama pada tahun sebelumnya
4. Belum dan/atau tidak sedang menerima bantuan dana pendidikan dari lembaga/pihak lain
5. Diusulkan oleh Dinas Pendidikan UPTD/Kabupaten/Kota setempat

Beasiswa Pendidikan S2:
1. Guru SMA/SMK berstatus sebagai pegawai negeri sipil (PNS).
2. Guru SMA/SMK yang diselenggarakan oleh masyarakat, berstatus sebagai guru tetap yayasan (GTY),
3. Guru Honorer di SMA/SMK negeri harus memiliki SK Kepala Dinas Pendidikan sebagai guru honor.
4. Berusia maksimum 40 tahun pada tanggal 1 September 2016 yang dibuktikan dengan fotokopi Kartu Tanda Penduduk yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang.
5. Khusus  untuk  daerah  terpencil,  tertinggal,  dan  terluar  berusia maksimum 42 tahun pada tanggal 1 September 2016 yang dibuktikan dengan fotokopi Kartu Tanda Penduduk yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang, serta SK pejabat berwenang tentang penetapan daerah terpencil, tertinggal, dan terluar.
6. Lulusan jenjang strata satu (S-1) dari program studi yang terakreditasi oleh  Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) dengan IPK minimal 2,75  yang dibuktikan dengan fotokopi ijazah dan transkrip nilai yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang.
7. Memiliki pengalaman mengajar minimal 2 (dua) tahun yang dibuktikan dengan fotokopi SK pengangkatan pertama (ditambah dengan SK Daerah khusus untuk guru yang bertugas di daerah khusus) yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang.
8. Memperoleh izin dari pejabat yang berwenang untuk mengikuti program peningkatan kualifikasi jenjang strata dua (S-2), dibuktikan dengan Surat Tugas Belajar dari BKD bagi PNS dan dari Ketua Yayasan bagi guru non PNS.
9. Memiliki prestasi akademik yang terkait dengan tugas keguruan/kependidikan (akan lebih diutamakan), dibuktikan dengan sertifikat atau surat keterangan yang relevan.
10. Tidak sedang menempuh studi atau sudah lulus jenjang strata  dua (S-2) atau strata tiga (S-3).

Program studi yang dibuka dan PTP (Beasiswa S2)
a. Pendidikan Matematika
b. Pendidikan Kimia
c. Pendidikan Fisika
d. Pendidikan Biologi
e. Pendidikan Geografi
f. Pendidikan Ekonomi
g. Pendidikan Bahasa Indonesia
h. P e n d id i k an Bahasa Inggris
i. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)
j. Pendidikan Sejarah

Perguruan tinggi penyelenggara (Beasiswa S2)
a. Universitas Negeri Medan (UNIMED) Medan
b. Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung
c. Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Jakarta
d. Universitas Negeri Semarang (Unnes) Semarang
e. Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta
f. Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Yogyakarta
g. Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Surabaya
h. Universitas Negeri Malang (UM) Malang
i. Universitas Negeri Makassar (UNM) Makassar

Dokumen aplikasi:
1. Surat usulan dari Dinas Pendidikan (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
2. Biodata (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
3. Fotokopi SK Pengangkatan Guru (pertama dan terakhir) dilegalisasi oleh Dinas Pendidikan Kab/Kota (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
4. Fotokopi NUPTK (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
5. Fotokopi Kartu Mahasiswa yang masih berlaku (Bantuan S1, Bantuan S2)
6. Fotokopi Kartu Hasil Studi (KHS) dan atau transkrip nilai terakhir (Bantuan S1, Bantuan S2)
7. Surat keterangah masih aktif kuliah (Bantuan S1, Bantuan S2)
8. Surat persetujuan judul skripsi atau tesis (Bantuan S1, Bantuan S2)
9. Surat pernyataan tidak sedang menerima bantuan pendidikan (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
10. Fotokopi buku rekening pribadi yang masih aktif (fotokopi diperbesar dan nomor rekening diperjelas). Diwajibkan menggunakan bank pemerintah non syariah (BNI, BRI, Mandiri) untuk mempermudah proses pencairan dana (Bantuan S1, Bantuan S2)
11. Fotokopi NPWP (Bantuan S1, Bantuan S2, Beasiswa S2)
12. Fotokopi SK Penetapan Daerah Terpencil (Beasiswa S2)
13. Fotokopi ijazah S1 dan transkrip nilai dilegalisasi oleh perguruan tinggi bersangkutan (Beasiswa S2)
14. Surat Izin Tugas Belajar dari BKD (bagi PNS) dan surat izin dari Ketua Yayasan (bagi guru bukan PNS) (Beasiswa S2)
15. Fotokopi surat keterangan prestasi (Beasiswa S2)
16. Fotokopi sertifikat pendidik yang dilegalisasi oleh perguruan tinggi yang bersangkutan (Bantuan S2, Beasiswa S2)
17. Surat pernyataan tidak sedang menempuh S2 atau S3 (Beasiswa S2)

Ctt: Kirim dokumen sesuai dengan keterangan bantuan atau beasiswa (Bantuan S1, Bantuan S2, atau Beasiswa S2)

Pendaftaran:
Siapkan dokumen aplikasi yang diminta di atas berdasarkan jenis bantuan dana atau beasiswa yang akan dilamar. Unduh pedoman dan formulir terlebih dahulu.

Dokumen dijilid dengan cover warna merah untuk bantuan dana S1, warna biru untuk bantuan dana S2, dan warna kuning untuk beasiswa S2.

Dokumen aplikasi tersebut dikirim ke:

Direktorat Pembinaan Guru Dikmen
Up. Subdit Perencanaan Kebutuhan, Peningkatan Kualifikasi dan Kompetensi (PK-PKK)
Komp. Kemdikbud Gedung D Lt 12
Jalan Jend. Sudirman Pintu I Senayan
Jakarta Pusat 10270
Telp (021) 57974108

Dokumen aplikasi diterima paling lambat 31 Mei 2016. Dokumen tersebut kemudian akan diseleksi secara administrasi. Bagi pelamar yang mendaftar bantuan dana pendidikan S1 dan S2 Kemdikbud, hasil seleksi administrasi menentukan diterima tidaknya sebagai penerima bantuan dana pendidikan. Sementara, bagi pelamar yang mendaftar beasiswa S2, peserta masih harus melalui seleksi akademik.

Calon peserta yang lulus seleksi administratif beasiswa S2 akan diundang oleh Direktorat Pembinaan Guru Dikmen, Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud, pada 18 sampai dengan 26 Juli 2016, untuk mengikuti seleksi akademik. Seleksi akademik akan dilaksanakan oleh perguruan tinggi penyelenggara bersama Direktorat Pembinaan Guru Dikmen, Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan.

Kontak:
Telepon: 021 57976108
Fax: 021 57976108
E-mail: subditpkpkk@gmail.com
Web: gtk.kemdikbud.go.id
4/06/2016 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Pengumuman Beasiswa S2 Guru SMP 2016

Ini kesempatan bagi para guru SMP dan guru SMPLB yang berminat melanjutkan studi S2 melalui program beasiswa. Baru-baru ini diumumkan beasiswa S2 guru SMP 2016 yang ditawarkan Direktorat Pembinaan Guru Dikdas, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Ditjen GTK), Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud).

Beasiswa guru SMP tersebut menawarkan lima program studi S2 yang bisa diikuti, yaitu Program Studi Pendidikan Matematika, Program Studi Pendidikan IPS, Program Studi Pendidikan IPA, Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia, dan Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris. Program studi tersebut dibuka di lima perguruan tinggi penyelenggara (PTP) yang menjadi mitra Dit. Pembinaan Guru Dikdas, Kemdikbud. Yaitu, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Universitas Negeri Malang (UM), Universitas Negeri Surabaya (Unesa), dan Universitas Sebelas Maret (UNS).

Beasiswa yang diberikan di antaranya mencakup biaya pendidikan, biaya mahasiswa (biaya hidup, bantuan buku, penelitian), dan biaya penyelenggaraan program. Semua komponen biaya diterima langsung oleh mahasiswa. Untuk biaya pendidikan dan penyelenggaraan program, mahasiswa menyetornya langsung ke perguruan tinggi penyelenggara. Selain itu, jika diterima beasiswa juga akan diberikan biaya perjalanan awal kedatangan mahasiswa ke perguruan tinggi penyelenggara dan biaya kepulangan setelah selesai studi. 

Bagi calon mahasiswa yang lulu seleksi administrasi akan diundang untuk mengikuti seleksi akademik. Seluruh biaya transportasi pp dan akomodasi akan diganti Dit. Pembinaan Guru Dikdas.

Persyaratan:
a) Guru dikdas yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil (PNS) atau guru tetap yayasan.
b) Berusia maksimal 37 tahun pada saat penutupan pendaftaran yang dibuktikan dengan fotocopy kartu tanda penduduk.
c) Lulusan jenjang sarjana (S-1) dari program studi yang relevan dan terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT).
d) IPK minimal 2,75 (dalam skala nilai 0-4) yang dibuktikan dengan fotokopi ijazah dan transkrip nilai yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang.
e) Memiliki pengalaman mengajar minimal 2 (dua) tahun yang dibuktikan dengan fotokopi SK pengangkatan pertama yang dilegalisasi oleh pejabat berwenang.
f) Memperoleh izin untuk mengikuti program peningkatan kualifikasi akademik S-2, dibuktikan dengan Surat Tugas Belajar dari pejabat berwenang.
g) Sanggup dan bersedia mengikuti studi di PTP yang ditunjuk oleh Direktorat Pembinaan Guru Pendidikan Dasar, Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan, Kemdikbud, yakni Universitas Negeri Surabaya (Unesa), Universitas Negeri Malang (UM), Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) dan Universitas Sebelas Maret (UNS) dengan menandatangani surat pernyataan bermaterai.
h) Kuota guru tetap yayasan maksimal 10%.

Dokumen aplikasi:
a) Surat permohonan bantuan peningkatan kualifikasi akademik S-2 (diketahui atasan langsung dan dinas pendidikan kabupaten/kota) kepada Direktur Pembinaan Guru Dikdas.
b) Surat pernyataan kesanggupan studi S-2 di Perguruan Tinggi Penyelenggara, yakni: Unesa, UM, UNY, UPI dan UNS
c) Surat keterangan sehat dari dokter.
d) Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK).
e) Pas poto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 4 lembar.
f) Daftar riwayat hidup.
g) Fotocopy ijazah yang telah dilegalisasi (dengan cap basah).
h) Fotocopy KTP.
i) Fotocopy NPWP.
j) Fotocopy SK pengangkatan pertama.

* Formulir surat permohonan dan pernyataan bisa diperoleh di pedoman (unduh)

Pendaftaran:
Pelamar yang berminat mengikuti beasiswa S2 Guru SMP/SMPLB 2016 Kemdikbud dapat mendaftarkan diri dengan melengkapi semua dokumen aplikasi yang diminta di atas kemudian kirim ke:

Subdit PKPKK Direktorat Pembinaan Guru Dikdas, Kompleks Kemdikbud
Gedung D Lantai 15, Jalan Jenderal Sudirman Senayan Jakarta.
Telp./Faks (021) 57974130.

Tuliskan pada pojok kanan atas amplop: BEASISWA S-2

Berkas pendaftaran tersebut diterima paling lambat 25 Maret 2016 (cap pos).

Calon peserta yang lulus seleksi administrasi akan diundang pada minggu pertama Mei 2016 oleh Direktorat Pembinaan Guru Dikdas, Ditjen GTK, Kemdikbud untuk mengikuti seleksi akademik. Meliputi:
a) Tes potensi akademik (TPA): mengukur kapasitas calon peserta untuk menyelesaikan tugas-tugas akademik (scholastic aptitude).
b) Tes kemampuan bahasa Inggris: mengukur kemampuan calon peserta dalam memahami teks berbahasa Inggris (reading comprehension)

Penentuan kelulusan oleh perguruan tinggi penyelenggara (Unesa, UM, UNY, UPI dan UNS) didasarkan pada urutan skor akhir. Hasil seleksi akademik akan diumumkan oleh Direktorat Pembinaan Guru Dikdas, Ditjen GTK, Kemdikbud pada minggu keempat bulan Mei 2016, untuk selanjutnya disampaikan kepada peserta dan pihak terkait.

Kontak:
Subdit PKPKK, Direktorat Pembinaan Guru Dikdas, Ditjen GTK, Kemdikbud,
Kompleks Kemdikbud Ged. D Lantai 15, Jalan Jenderal Sudirman Senayan Jakarta.
Telp/Faks (021) 57974130; E-mail: subdit.pkpkk@gmail.com

Informasi terkait juga bisa diperoleh melalui perguruan tinggi penyelenggara dan di pedoman yang disediakan.
5/29/2015 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa S2 Pengawas/Calon Pengawas Sekolah 2015

Program beasiswa S2 penuh ini ditawarkan Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah, Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Sasarannya adalah para pengawas sekolah atau calon pengawas sekolah (kepala sekolah/guru) jenjang pendidikan menengah. Dengan beasiswa tersebut pengawas atau calon pengawas sekolah dapat mengambil gelar S2 dengan tanggungan biaya penuh.

Beasiswa diberikan dalam bentuk biaya pendidikan, biaya buku, biaya hidup, dan biaya penelitian (tesis).

Persyaratan:
1. Pengawas atau calon pengawas sekolah (kepala sekolah atau guru yang akan dipersiapkan menjadi pengawas sekolah) Pendidikan Menengah berstatus PNS (diutamakan pengawas sekolah);
2. Berusia maksimal 50 tahun pada bulan Juni 2015 untuk pengawas sekolah, sedangkan bagi calon pengawas sekolah (kepala sekolah/guru) berusia maksimal 48 tahun;
3. Memiliki golongan/pangkat minimal IIIc/penata atau masa kerja PNS minimal 6 Tahun;
4. Sehat Jasmani dan Rohani.

Dokumen aplikasi:
• Surat permohonan menjadi peserta seleksi Program Beasiswa S2 Kepengawasan.
• Formulir Pendaftaran
• Fotokopi Ijazah S1/D4 yang sudah dilegalisir oleh perguruan tinggi yang bersangkutan atau kepala dinas pendidikan kab/kota setempat.
• Fotokopi Transkrip Nilai/Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimal 2,75 yang sudah dilegalisir oleh perguruan tinggi yang bersangkutan atau kepala dinas pendidikan kab/kota setempat.
• Fotokopi SK Pengangkatan terakhir.
• Fotokopi Kartu Identitas.
• Surat Keterangan Sehat dari Dokter.
• Pasfoto Berwarna 1 Lembar.
• Surat izin mengikuti seleksi dari Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat (ditembuskan ke BKD).

* Formulir pendaftaran dan formulir surat lainnya tertera di pedoman. Bisa diunduh di laman p2tkdikmen.kemdikbud.go.id

Pendaftaran:
Dokumen aplikasi dikirim via pos/jasa pengiriman ke:

Subdit Program dan Evaluasi
Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah,
Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
Gedung D Lantai 12, Jl. Jend. Sudirman Pintu 1 Senayan Jakarta 10270

Bisa juga discan dan dikirim ke alamat email: program.pptkdikmen@kemdikbud.go.id atau beasiswas2.ptk@gmail.com

Dokumen pendaftaran calon peserta sudah harus diterima panitia paling lambat 1 Juli 2015.

Ketentuan wilayah Program Beasiswa S2:
› Sulawesi, Maluku dan Papua di Universitas Negeri Makassar (UNM)
› Kalimantan, Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten, Lampung, Bangka Belitung dan Bengkulu di Universitas Negeri Jakarta (UNJ)
› Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB dan NTT di Universitas Negeri Semarang (UNNES)
› Nangroe Aceh Darussalam, Sumatera Utara, Riau, Kep. Riau, Sumatera Selatan, Jambi dan Sumatera Barat di Universitas Negeri Medan (UNIMED).

Seleksi:
Pelaksanaan tes tertulis dan wawancara akan dilaksanakan di Universitas sesuai dengan wilayah yang sudah ditentukan (bagi peserta yang lulus seleksi administrasi akan dikirimkan undangan untuk mengikuti tes tertulis dan wawancara).

Bagi peserta yang lulus tes tertulis dan wawancara harus menyerahkan persyaratan yang diminta pihak Universitas dan surat izin belajar dari Badan Kepegawaian Daerah setempat.

Apabila peserta yang sudah dinyatakan lulus dan diterima sebagai Peserta Program Beasiswa S2 mengundurkan diri, maka peserta yang bersangkutan wajib mengembalikan semua dana yang sudah dikeluarkan untuk dikembalikan ke kas Negara.

Informasi lebih lanjut dapat menghubungi Subdit Program dan Evaluasi Direktorat Pembinaan PTK Dikmen, Telp. 021-57974108. Penjelasan lebih rinci juga bisa dilihat di laman P2TK Dikmen, Kemdikbud atau pedoman yang diberikan.
4/29/2015 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa Bidik Misi 2016, Ini Pendaftarannya!

Tahun 2016, Beasiswa Bidik Misi kembali disediakan pemerintah melalui Kementerian Ristek Dikti. Jumlah kota yang disediakan sekitar 60.000 bagi penerima Beasiswa Bidik Misi 2016. Beasiswa tersebut disebar di seluruh perguruan tinggi negeri (PTN) dan seluruh perguruan tinggi swasta (PTS) berakreditasi A di Pulau Jawa, B di luar Pulau Jawa, dan C di daerah tertinggal.

Bidik Misi adalah bantuan pendidikan yang diperuntukkan kepada mereka yang memiliki keterbatasan kemampuan ekonomi dalam melanjutkan ke perguruan tinggi. Meski demikian, pelamar tetap disyaratkan untuk punya prestasi demi menjamin penerima Beasiswa Bidik Misi memiliki potensi dan kemauan menyelesaikan studi.

Beasiswa yang diperoleh, di antaranya pembebasan biaya pendaftaran SNMPTN, SBMPTN dan seleksi mandiri pada salah satu PT, jaminan biaya hidup sementara dan transportasi dari daerah asal (khusus untuk yang direkrut sebelum menjadi mahasiswa), bebas biaya pendidikan yang dibayarkan ke perguruan tinggi, dan subsidi biaya hidup sedikitnya Rp 600 ribu/bulan yang disesuaikan dengan pertimbangan biaya hidup di masing-masing wilayah.

Bantuan biaya pendidikan diberikan sejak calon mahasiswa dinyatakan di perguruan tinggi selama delapan (8) semester untuk program Diploma IV dan S1, maksimum enam (6) semester untuk program Diploma III, empat (4) semester untuk program Diploma II, dan dua (2) semester untuk program Diploma I.

Persyaratan:
1. Siswa SMA/SMK/MA atau bentuk lain yang sederajat yang akan lulus pada tahun 2016
2. Lulusan tahun 2015 yang bukan penerima Bidikmisi dan tidak bertentangan dengan ketentuan penerimaan mahasiswa baru di masing- masing perguruan tinggi
3. Usia paling tinggi pada saat mendaftar adalah 21 tahun
4. Tidak mampu secara ekonomi dengan kriteria:
   a. Siswa penerima Beasiswa Siswa Miskin (BSM) atau Pemegang Kartu Indonesia Pintar atau sejenis; atau
   b. Pendapatan kotor gabungan orangtua/wali (suami istri) maksimal sebesar Rp 3.000.000,00 per bulan dan atau pendapatan kotor gabungan orangtua/wali dibagi jumlah anggota keluarga maksimal Rp 750.000,00 setiap bulannya.
5. Pendidikan orang tua/wali setinggi-tingginya S1 (Strata 1) atau Diploma 4
6. Memiliki potensi akademik baik berdasarkan rekomendasi obyektif dan akurat dari Kepala Sekolah
7. Pendaftar difasilitasi untuk memilih salah satu diantara PTN atau PTS dengan ketentuan:
   a. PTN dengan pilihan seleksi masuk:
      1) Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN)
      2) Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN)
      3) Seleksi Mandiri PTN
   b. Politeknik, UT, dan ISI
   c. PTS sesuai dengan pilihan seleksi masuk

Pendaftaran:
Pendaftaran Beasiswa Bidik Misi 2016 dilakukan secara online melalui laman http://belmawa.ristekdikti.go.id/bidikmisi

Ada beberapa alur yang ditempuh lulusan SLTA/sederajat sebelum mendaftar. Sekolah harus terlebih dahulu mendaftarkan diri sebagai instansi pemberi rekomendasi di laman Bidik Misi. Biasanya butuh waktu 1 x 24 jam untuk diverifikasi terlebih dahulu oleh Ditjen Dikti. Jika sekolah sebelumnya telah terdaftar sebagai pemohon Bidik Misi, maka tinggal login dengan memasukkan NPSN serta Kode Akses yang telah diperoleh.

Berikutnya, sekolah merekomendasikan masing-masing siswa untuk memperoleh Bidik Misi di laman tersebut. Jika mereka telah merekomendasikan, sekolah akan memberikan nomor pendaftaran dan kode akses kepada masing-masing siswa yang sudah direkomendasikan. Tahapan tersebut semuanya dilakukan pihak sekolah.

Nomor pendaftaran dan kode akses yang diberikan pihak sekolah nantinya akan Anda gunakan saat mendaftar beasiswa Bidik Misi secara online. Silakan buka laman Bidik Misi yang tertera di atas untuk mendaftar. Pilih fitur ‘Siswa/Alumni’ yang telah direkomendasikan. Silakan selesaikan semua tahapan di sistem pendaftaran tersebut.

Siswa yang sudah mendaftar beasiswa Bidik Misi, kemudian mendaftar seleksi nasional atau mandiri sesuai ketentuan pola masing-masing seleksi melalui:
a. SNMPTN melalui http://snmptn.ac.id
b. SBMPTN melalui http://sbmptn.ac.id
c. Seleksi Mandiri sesuai ketentuan masing-masing PTN.

Siswa yang mendaftar dan ditetapkan lolos seleksi masuk perguruan tinggi, kemudian melengkapi berkas berikut dan dibawa pada saat pendaftaran ulang:
a. Kartu peserta dan formulir pendaftaran program Bidikmisi yang dicetak dari sistem Bidikmisi
b. Surat keterangan lulus dari Kepala Sekolah
c. Fotokopi rapor semester 1 (satu) s.d. 6 (enam) yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah
d. Fotokopi ijazah yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah
e. Fotokopi nilai ujian akhir nasional yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah
f. Surat keterangan tentang prestasi/peringkat siswa di kelas dan bukti pendukung prestasi lain di bidang ekstrakurikuler yang disahkan (legalisasi) oleh Kepala Sekolah (bila ada)
g. Kartu Indonesia Pintar (KIP) atau Beasiswa Siswa Miskin (BSM), bila ada
h. Bagi yang belum mememnuhi syarat poin (g) diatas, maka harus membawa Surat Keterangan Penghasilan Orang tua/wali atau Surat Keterangan Tidak Mampu yang dapat dibuktikan kebenarannya, yang dikeluarkan oleh Kepala desa/Kepala dusun/Instansi tempat orang tua bekerja/tokoh masyarakat
i. Fotokopi Kartu Keluarga atau Surat Keterangan tentang susunan keluarga
j. Fotokopi rekening listrik bulan terakhir (apabila tersedia aliran listrik) dan atau bukti pembayaran PBB (apabila mempunyai bukti pembayaran) dari orang tua/wali-nya.

Pendaftaran Beasiswa Bidikmisi 2016 dibuka mulai 4 Februari – 1 September 2016. Informasi pertanyaan bisa disampaikan melalui email: bidikmisi@dikti.go.id atau kunjungi alamat website Bidikmisi yang tertera.

Seleksi:
Seleksi untuk PTN
Proses seleksi Bidik Misi 2016 dilakukan oleh perguruan tinggi baik yang masuk melalui jalur seleksi nasional maupun mandiri. Jika mengikuti seleksi nasional, PTN akan menyeleksi penerima rekomendasi Bidik Misi yang merupakan lulusan seleksi nasional (SNMPTN). Seleksi ditentukan oleh masing-masing PTN dengan memprioritaskan pendaftar yang paling tidak mampu secara ekonomi, pendaftar yang mempunyai potensi akademik yang paling tinggi, urutan kualitas sekolah, dan memperhatikan asal daerah pendaftar. Hasil seleksi nasional calon mahasiswa diumumkan oleh panitia seleksi nasional dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.

Jika mengikut seleksi mandiri, PTN melakukan seleksi terhadap pendaftar menggunakan jalur, persyaratan, dan kriteria khusus yang ditetapkan oleh masing-masing PTN. Hasil seleksi calon mahasiswa diumumkan oleh Rektor/Direktur /Ketua atau yang diberi wewenang melalui media yang dapat diakses oleh setiap pendaftar dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.

Seleksi untuk PTS
Seleksi ditentukan oleh masing-masing PTS dengan memprioritaskan pendaftar yang paling tidak mampu secara ekonomi, pendaftar yang mempunyai potensi akademik yang paling tinggi, dan memperhatikan asal daerah pendaftar. Untuk memastikan kondisi ekonomi pendaftar, PTS bisa saja melakukan kunjungan ke alamat pendaftar. Hasil seleksi calon mahasiswa diumumkan oleh panitia seleksi PTS dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.
3/15/2015 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Syarat dan Panduan Beasiswa Unggulan (Lengkap)

Mungkin masih ada yang bertanya-tanya bagaimana cara mengajukan permohonan Beasiswa Unggulan lengkap dengan persyaratan dan panduannya. Seperti dimuat lalu (Beasiswa Unggulan 2016 - 2017), Beasiswa Unggulan memberi kesempatan bagi putra-putri terbaik di tanah air untuk meraih pendidikan S1, S2, atau S3. Beasiswa ini ditawarkan Kemdikbud dan dapat dipergunakan untuk mengambil studi di dalam atau luar negeri.

Seperti halnya Bidik Misi, Beasiswa Unggulan juga termasuk beasiswa penuh yang menanggung sebagian besar keperluan studi. Bedanya, Bidik Misi ditujukan untuk mereka yang tidak mampu namun berprestasi, sementara Beasiswa Unggulan dibuka bagi siapa saja dengan catatan berprestasi. Nah, beberapa hal ini adalah tentang dan seluk beluk Beasiswa Unggulan.

Komponen Beasiswa Unggulan:
a) Biaya Hidup
Bantuan biaya hidup pada saat mengikuti program pendidikan jenjang S1, S2, dan S3 (asal dibuktikan tidak mampunya dengan foto DpR, Rt, Dpr)
b) Biaya Pendidikan
Membantu sebagian atau seluruh biaya pendidikan pada saat mengikuti program pendidikan jenjang S1, S2, danS3.
c) Biaya Buku
Diberikan kepada peserta beasiswa saat menempuh program pendidikan jenjang S1, S2, danS3.
d) Biaya Penelitian
Bantuan diberikan guna melakukan penelitian bagi peserta beasiswa saat menempuh program pendidikan jenjang S1, S2, dan S3.
e) Biaya Transportasi
Membantu sebagian atau seluruh biaya tiket bagi peserta beasiswa saat menempuh program pendidikan jenjang S1, S2, dan S3 di luar negeri.

Sasaran:
√ Peraih medali Olimpiade Internasional, Nasional, dan Regional
√ Juara lomba tingkat Internasional, Nasional, dan Regional bidang:
   › Sains
   › Teknologi
   › SeniBudaya
   › Olahraga
√ Guru berprestasi dalam berbagai bidang
√ Pegawai/karyawan yang berprestasi dan mendapatkan persetujuan dan diusulkan oleh atasannya.
√ Peorangan berprestasi yang diusulkan dan disetujui lembaganya.
√ Bukan Dosen (reguler)

Syarat dan Dokumen:
Reguler (S1, S2, dan S3) dalam Negeri

BU dalam negeri merupakan beasiswa diberikan kepada putra/putri terbaik bangsa Indonesia baik perorangan/usulan prodi min. akreditasi B untuk melanjutkan studi di jenjang pendidikan S1, S2, dan S3.
1. Syarat Umum meliputi:
a. Isi formulir pendaftaran BU yang tersedia dalam laman: www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
b. Melampirkan kelengkapan dokumen berikut padalaman pendaftaran:
    - Scan/file surat penerimaan perguruan tinggi;
    - Scan Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) atau Kartu Keluarga;
    - File Daftar riwayat hidup (curriculum vitae);
    - Scan ijasah dan transkip nilai terakhir;
    - Scan TOEFL atau sejenisnya yang masih berlaku;
    - File proposal rencana studi, alasan study, rencana tugas akhir dan rincian biaya;
    - Scan/file Surat permohonan BU ke Kepala Biro PKLN, Sekretariat Jenderal, Kemdikbud. 
c. Menyampaikan copy/scan buku rek./tabungan perbankan nasional (bagi yang telah dinyatakan diterima);
2. Syarat Khusus meliputi:
    Usia saat melamar
     - S1: mak. 21 Tahun
     - S2: mak. 35 Tahun
     - S3: mak. 40 Tahun
› Untuk S1, adalah juara ujian nasional tingkat kabupaten/kota/provinsi/nasional;
› Untuk S2 dan S3 memiliki Indeks Prestasi Komulatif terakhir minimum 3.00 dari skala 0-4.00;
› Atau memiliki sertifikat kejuaraan/prestasi pada tingkat perguruan tinggi, atau prestasi lain minimal pada tingkat kabupaten/kota dalam 5 tahun terakhir.

Reguler (S1, S2, dan S3) Luar Negeri
BU Luar Negeri meliputi beasiswa bagi pendaftar perorangan/melalui perguruan tinggi/instansi lain. Proses pembelajaran dilaksanakan di perguruan tinggi luar negeri, baik untuk full degree atau lainnya dengan prioritas program double/joint degree. Perguruan tinggi di luar negeri berkategori baik DIKTI-KEMDIKBUD.

1.Syarat Umum meliputi:
a. Isi formulir pendaftaran BU tersedia dalam laman: www.beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
b. Melampirkan kelengkapan dokumen berikut padalaman pendaftaran:
    - Scan/file surat penerimaan perguruan tinggi tanpa syarat (Unconditional LoA);
    - Scan Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) atau Kartu Keluarga;
    - File Daftar riwayat hidup (curriculum vitae);
    - Scan ijasah dan transkip nilai terakhir;
    - Scan TOEFL atau sejenisnya yang masih berlaku;
    - File proposal rencana studi, alasan prodi yang dipilih, rencana tugas akhir dan rincian biaya;
   - Scan/file Surat permohonan BU ke Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri, Setjen, Kemdikbud.
   - Menyampaikan copy/scan buku rekening/tabungan perbankan nasional (yang telah dinyatakan diterima);
2. Syarat Khusus meliputi:
› Usia saat melamar:
   - S1: mak. 21 Tahun
   - S2: mak. 32 Tahun
   - S3: mak. 40 Tahun
› Diterima pada salah satu perguruan tinggi di luar negeri pada peringkat 200 terbaik dunia. Atau memiliki sertifikat kejuaraan/prestasi pada tingkat perguruan tinggi, atau prestasi lain minimal pada tingkat kabupaten/kota dalam 5 tahun terakhir;

Pendaftaran:
Pelamar bisa mengajukan permohan sendiri secara online melalui laman Beasiswa Unggulan. Atau mendaftar melalui perguruan tinggi/universitas dengan menyertakan berkas yang diminta. Lihat gambar:

Pendaftaran online secara mandiri:


Pendaftaran dari PTN/S:


Tahun ini pendaftaran Beasiswa Unggulan secara online dibuka sepanjang tahun 2016. Pertanyaan bisa Anda sampaikan melalui telp: 021-36785148 atau email bu.bpkln@gmail.com.
7/04/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Bantuan Studi Guru SMA ke S1/D-IV

Ini peluang menarik bagi para guru yang mengajar di SMA. Jika Anda tengah menempuh studi ke S1 atau D-IV, luangkan sedikit waktu untuk mencoba tawaran ini. 2014, Direktorat P2TK Dikmen, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menyediakan bantuan studi buat guru SMA yang mengambil gelar S1/D-IV. Peserta yang akan diterima sebanyak 700 orang dengan bantuan biaya studi yang diperoleh Rp 5,5 juta per tahun. Meski bukan bantuan studi penuh, setidaknya akan banyak membantu dalam meringankan biaya kuliah yang sedang dijalani.

Bantuan studi guru SMA ini tidak hanya diperuntukkan bagi guru PNS, tapi juga non PNS di bawah binaan Kemdikbud. Tujuannya untuk menuntaskan guru-guru SMA yang belum memperoleh kualifikasi S1/D-IV. Sasarannya meliputi guru yang sedang mengambil S1/D-IV baik program reguler, program pengakuan pengalaman kerja dan hasil belajar (PPKHB), maupun program sarjana kependidikan bagi guru dalam jabatan (SKGJ).

Bantuan diberikan secara langsung kepada guru melalui transfer rekening bank atas nama guru bersangkutan.

Kriteria penerima bantuan studi:
1. Guru SMA, yaitu:
    a. Guru PNS yang masih aktif mengajar pada SMA, baik di sekolah negeri maupun swasta, yang dibuktikan dengan SK kenaikan pangkat terakhir dan pembagian tugas mengajar dari Kepala Sekolah;
    b. Guru bukan PNS yang masih aktif mengajar pada SMA swasta, yang dibuktikan dengan SK terakhir dari Ketua Yayasan dan pembagian tugas mengajar dari Kepala Sekolah;
    c. Guru bukan PNS yang masih aktif mengajar pada SMA di sekolah negeri, yang dibuktikan dengan surat keterangan mengajar dan pembagian tugas mengajar dari Kepala Sekolah;
    d. Guru bantu yang masih aktif mengajar pada SMA dan memiliki Nomor Induk Guru Bantu (NIGB) sesuai dengan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 034/U/2003 tanggal 26 Maret 2003 tentang Pengangkatan Guru Bantu.
2. Memiliki pengalaman mengajar minimal 4 tahun berturut-turut pada sekolah (SMA) yang sama.
3. Mempunyai Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK) sebagai guru SMA.
4. Memiliki surat izin belajar:
    a. Guru PNS harus melampirkan surat izin belajar dari pejabat yang berwenang di kabupaten/kota;
    b. Guru bukan PNS di sekolah swasta harus melampirkan surat izin dari Ketua Yayasan;
    c. Guru bukan PNS di sekolah negeri dan guru bantu harus melampirkan surat izin dari Kepala Sekolah.
5. Tidak sedang memperoleh beasiswa pendidikan untuk peningkatan kualifikasi akademik dari instansi Pemerintah dan/ atau Pemerintah Daerah.
6. Tercatat sebagai mahasiswa aktif di perguruan tinggi yang terakreditasi.
7. Program Studi yang ditempuh sesuai/relevan dengan mata pelajaran yang diampu.
8. Memiliki NPWP dan rekening bank atas nama pribadi dan masih aktif.
9. Usia maksimum 55 tahun.
10. Tidak sedang menjalani hukuman, baik disiplin maupun hukuman pidana atau perdata.

Dokumen aplikasi:
a. Fotokopi ijasah pendidikan terakhir
b. Fotokopi SK Pengangkatan pertama sebagai guru
c. Fotokopi SK Kepangkatan terakhir
d. SK tugas mengajar terakhir yang diterbitkan oleh kepala sekolah
e. NUPTK disyahkan oleh kepala sekolah
f. Fotokopi surat ijin belajar melanjutkan studi dari pihak yang berwenang
g. Surat pernyataan tidak sedang menerima bantuan studi
h. Fotokopi Kartu Tanda Mahasiswa (KTM)
i. Fotokopi Kartu Hasil Studi (KHS) bagi mahasiswa yang sudah menempuh lebih dari satu semester
j. Fotokopi Kartu Rencana Studi (KRS) semester berjalan atau surat keterangan masih aktif kuliah
k. Biodata dengan format yang telah ditetapkan (Format terlampir)
l. Surat Perjanjian (MoU) yang sudah dilengkapi dan ditandatangani di atas materai Rp 6000 (Format terlampir)
m. Surat pernyataan (Format terlampir)
n. Surat keterangan sehat dari dokter
o. Fotokopi kartu Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) 
p. Fotokopi buku rekening bank yang masih aktif atas nama guru yang bersangkutan (diperbesar/diperjelas dan di cap oleh bank).

*Selain menyiapkan dokumen aplikasi di atas, Anda juga diminta mengisi biodata online di sini.

Pendaftaran:
Pendaftaran bantuan studi guru SMA dapat diajukan dengan dua cara, yakni melalui dinas pendidikan kabupaten/kota atau langsung dilakukan oleh guru.

Pendaftaran melalui dinas pendidikan
Dinas pendidikan mengidentifikasi data guru SMA yang sedang mengikuti studi peningkatan kualifikasi akademik S1/D-IV. Kemudian meminta guru untuk mengumpulkan berkas persyaratan bantuan studi dan menyeleksi administrasi sesuai dengan ketentuan yang dipersyaratkan. Berikutnya, mereka mengusulkan daftar nama guru calon penerima bantuan studi guru SMA ke jenjang pendidikan S1/D-IV disertai dengan dokumen di atas ke Direktorat P2TK Dikmen Kemdikbud.

Pendaftaran oleh guru secara mandiri
Pelamar mengirim langsung dokumen aplikasi yang tertera di atas melalui pos ke alamat:

Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah, Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah.
Kompleks Kemdikbud Gedung D Lt. 12.
Jalan Jenderal Sudirman, Pintu Satu Senayan, Jakarta Pusat 10270.
Telp/Fax. (021) 57974107. E-mail : sma.pptkdikmen@kemdikbud.go.id


Pendaftaran mulai saat ini dan selambat-lambatnya 31 Oktober 2014. Usulan dimasukkan ke dalam amplop ukuran A4 dengan mencantumkan calon penerima (nama calon, alamat sekolah, alamat rumah). Unduh pedoman teknis serta format dokumen yang dibutuhkan di sini.
4/26/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiwa S2 Pengawas/Calon Pengawas Sekolah

Peluang beasiswa S2 satu ini tersedia buat pengawas/calon pengawas sekolah pendidikan menengah. Direktorat PPTK Dikmen, Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2014 ini memberikan kesempatan bagi pengawas sekolah dan calon pengawas sekolah (kepala sekolah/guru) jenjang pendidikan menengah untuk mengikuti Program Strata 2 (S2) melalui beasiswa penuh.

Kriteria calon:
1. Pengawas atau calon pengawas (kepala sekolah atau guru yang akan diproyeksikan menjadi pengawas sekolah) Pendidikan Menengah berstatus PNS, dibuktikan dengan fotokopi SK pengangkatan terakhir
2. Berusia maksimal 50 tahun untuk pengawas sekolah pada bulan Juni 2014, sedangkan bagi calon pengawas sekolah (kepala sekolah/guru) berusia maksimal 48 tahun, dibuktikan dengan fotokopi KTP/SIM
3. Sehat Jasmani dan Rohani, dibuktikan dengan Surat Keterangan Dokter.

Dokumen persyaratan:
1. Formulir pendaftaran (unduh)
2. Fotokopi Ijazah S1 yang sudah dilegalisir
3. Fotokopi Transkrip Nilai/Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimal 2,75 yang sudah dilegalisir.
4. Fotokopi SK Pengangkatan terakhir
5. Fotokopi Kartu Identitas
6. Surat Keterangan Sehat dari Dokter
7. Pasfoto Berwarna 1 Lembar
8. Surat izin mengikuti seleksi dari Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat (ditembuskan ke BKD).

Pendaftaran:
Kirim dokumen persyaratan yang telah dilengkapi di atas ke alamat:

Subdit Program dan Evaluasi
Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah, 
Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah,
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
Gedung D Lantai 12, Jl. Jend. Sudirman Pintu 1 Senayan Jakarta 10270


Pendaftaran bisa juga dengan cara menscan semua dokumen lalu dikirim ke alamat email: program.pptkdikmen@kemdikbud.go.id atau beasiswas2.ptk@gmail.com.

Aplikasi pelamar sudah harus diterima panitia paling lambat 1 Mei 2014.

Pelaksanaan tes tertulis dan wawancara akan dilaksanakan di universitas sesuai dengan wilayah yang sudah ditentukan (bagi peserta yang lulus seleksi administrasi akan dikirimkan undangan untuk mengikuti tes tertulis dan wawancara).

Bagi peserta yang lulus tes tertulis dan wawancara harus menyerahkan persyaratan yang diminta pihak universitas dan surat izin belajar dari Badan Kepegawaian Daerah setempat.

Ketentuan wilayah Program Beasiswa S2:

› Sulawesi, Maluku dan Papua di Universitas Negeri Makassar (UNM)
› Kalimantan, Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten, Lampung, Bangka Belitung dan Bengkulu di Universitas Negeri Jakarta (UNJ)
› Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB dan NTT di Universitas Negeri Semarang (UNNES)
› Nangroe Aceh Darussalam, Sumatera Utara, Riau, Kep. Riau, Sumatera Selatan, Jambi dan Sumatera Barat di Universitas Negeri Medan (UNIMED).

Informasi lebih lanjut hubungi:
Subdit Program dan Evaluasi Direktorat Pembinaan PTK Dikmen,
Telp. 021-57974108, Website: p2tkdikmen.kemdikbud.go.id
4/24/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa Unggulan 2016, Ini Pendaftarannya!

Punya prestasi yang bisa diandalkan? Kesempatan untuk mencoba beasiswa unggulan. Tahun ini, pendaftaran beasiswa unggulan dibuka mulai Januari hingga 31 Desember. Anda sudah bisa mengajukan aplikasi dari sekarang. Hasil seleksi akan disampaikan secara periodik. Maksudnya, siapa yang lebih awal mendaftar, mereka berkesempatan memperoleh beasiswa lebih dulu.

Beasiswa unggulan tidak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Beasiswa ini ditujukan bagi putra-putri terbaik Indonesia. Mereka di antaranya adalah peraih medali olimpiade internasional, juara tingkat nasional, regional, atau internasional bidang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya, guru berprestasi, pegawai/karyawan berprestasi, dan mahasiswa berprestasi. 

Beasiswa ini dibuka bagi lulusan SLTA/sederajat yang ingin melanjutkan studi S1, atau warganegara Indonesia yang memiliki prestasi yang berminat meneruskan pendidikannya di jenjang S2 maupun S3. Selain itu, beasiswa unggulan juga dibuka bagi mahasiswa yang sedang menjalani studi di jenjang tersebut. Beasiswa unggulan bisa digunakan untuk mendanai studi yang diambil di perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri.

Beasiswa diberikan selama 48 bulan pada jenjang S1, 18-24 bulan pada jenjang S2, dan 36 bulan pada jenjang S3. Bantuan beasiswa meliputi biaya pendidikan, biaya buku, biaya penelitian, biaya hidup, dan biaya transportasi/tiket pesawat dari dan ke luar negeri.

Persyaratan:
›› Putra-putri terbaik peraih medali olimpiade internasional, juara tingkat nasional, regional, dan internasional bidang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan olahraga, dan guru berprestasi:
a. Mengisi formulir pendaftaran Program Beasiswa Unggulan;
b. Menyerahkan rekomendasi dari instansi yang terkait;
c. Menyerahkan fotokopi ijazah dan transkrip nilai pendidikan terakhir yang telah dilegalisasi;
d. Menyerahkan fotokopi sertifikat kejuaraan atau bukti prestasi;
e. Menyerahkan proposal kegiatan tentang rencana studi.

›› Bagi pegawai/karyawan berprestasi selain memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pada poin a sampai dengan e di atas juga:
a. Pegawai/karyawan berprestasi
1. Program Sarjana (S1)
       a) menyerahkan fotokopi bukti prestasi yang dimiliki;
       b) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku;
       c) lulus seleksi di perguruan tinggi yang dituju;
       d) lulus Tes Potensi Akademik yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional.
   2. Program Magister (S2)
       a) menyerahkan fotokopi bukti prestasi yang dimiliki;
       b) lulusan S1 dari berbagai disiplin ilmu dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimal 3,00;
       c) menyerahkan fotokopi sertifikat kemampuan bahasa asing yang masih berlaku setara TOEFL (Test of English as a Foreign Language) dengan nilai (score) minimal 500;
       d) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku;
       e) lulus Tes Potensi Akademik yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional.
   3. Program Doktor (S3)
        a) lulusan S2 dari berbagai disiplin ilmu dengan IPK minimal 3,25;
       b) menyerahkan fotokopi sertifikat kemampuan bahasa asing yang masih berlaku setara TOEFL dengan nilai (score) minimal 550;
       c) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku;
       d) lulus TPA yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional.

b. Mahasiswa berprestasi
1. Program Sarjana (S1)
        a) memiliki prestasi bidang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan/atau olahraga yang direkomendasi oleh pimpinan perguruan tinggi.
        b) memiliki prestasi akademik dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimal 3,00;
        c) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku.
    2. Program Magister (S2)     
        a) memiliki prestasi bidang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan/atau olahraga yang direkomendasi oleh pimpinan perguruan tinggi;
        b) memiliki prestasi akademik dengan IPK minimal 3,25;
        c) menyerahkan fotokopi sertifikat kemampuan bahasa asing yang masih berlaku setara TOEFL dengan nilai (score) minimal 500;
        d) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku;
        e) lulus Tes Potensi Akademik yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional.
    3. Program Doktor (S3)
        a) memiliki prestasi bidang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan/atau olahraga yang direkomendasi oleh pimpinan Perguruan Tinggi;
        b) memiliki prestasi akademik dengan IPK minimal 3,50;
        c) menyerahkan fotokopi sertifikat kemampuan bahasa asing yang masih berlaku setara TOEFL dengan nilai (score) minimal 550;
       d) mempunyai sertifikat Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia yang masih berlaku;
       e) lulus Tes Potensi Akademik yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional.

*Ctt: Selain persyaratan di atas, ada dokumen lain yang juga perlu dipersiapkan jika nantinya diminta, seperti biodata (CV), serta foto kopi rekening bank atas nama calon penerima beasiswa untuk pelamar perorangan.

Pendaftaran:
Pendaftaran beasiswa unggulan dilakukan melalui beberapa cara, yakni:
› Pendaftaran secara online – Anda mengajukan sendiri beasiswa (perorangan) secara online ke alamat beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id. Sebelum mengajukan aplikasi, silakan cermati semua data yang diperlukan dan membaca aturan untuk mengisi dan memasukkan file yang diminta (ukuran, nama, jenis file dll). 

› Pendaftaran secara manual –  ditujukan bagi pelamar yang mengalami kesulitan mengakses internet. Anda wajib memenuhi persyaratan sesuai jenjang pendidikan yang dipilih, kewajiban berikutnya tetap mengisi pendaftaran online untuk kebutuhan database Sekretariat Beasiswa Unggulan. Aplikasi manual dikirim ke alamat:

Sekretariat Program Beasiswa Unggulan
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri
Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Gedung C Lantai 6, Jl. Jenderal Sudirman
Senayan-Jakarta, 10270
Telp: 021-5711144 ext. 2616 Fax: 021-5739290


› Pendaftaran melalui program studi – Anda mengajukan aplikasi melalui perguruan tinggi penyelenggara Program Beasiswa Unggulan.

Setelah pelamar mendaftar ke Beasiswa Unggulan baik secara online maupun manual, berkas pelamar akan segera diproses selayaknya alur mekanisme seleksi dan mereka yang dinyatakan berhak menerima Beasiswa Unggulan akan diumumkan di website dan dihubungi oleh tim Beasiswa Unggulan.

Lihat Update: Beasiswa Unggulan 2016 - 2017 (S1, S2, S3)
2/11/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Beasiswa P3SWOT Kemdikbud, Pernah Coba?

Selain beasiswa bidik misi dan beasiswa unggulan, beasiswa P3SWOT adalah salah satu yang mendapat perhatian. Beasiswa ini ditujukan bagi peneliti, penulis, pencipta, seniman, wartawan, olahragawan, dan tokoh (P3SWOT). Pemohon diberi kesempatan mengajukan beasiswa untuk kegiatan yang akan dilakukan terkait profesinya. Misalnya, kegiatan penelitian, melalui beasiswa P3SWOT, Anda bisa memperoleh bantuan pendanaan. Skalanya tidak hanya lingkup nasional, tapi juga internasional.

Tahun ini, beasiswa P3SWOT Kemdikbud dibuka dari 1 Januari-31 Desember 2014. Masa pendaftaran cukup panjang, sehingga tersedia waktu untuk menyiapkan aplikasi lebih baik. 

Beasiswa untuk Peneliti dan Pencipta
Program beasiswa peneliti dan pencipta berlaku untuk pelamar yang telah melakukan penelitian dan pekerjaan menemukan sesuatu sebagai hasil karya ciptanya di bidang:
› Pertanian dan Pangan;
› Kesehatan dan Obat-obatan;
› Teknologi Informasi Komunikasi (ICT);
› Seni;
› Sosial Humaniora;
› Perikanan dan Kelautan;
› Bioteknologi;
› Lingkungan;
› Energi Alternatif;
› Teknologi Pertahanan, dan
› Teknologi Manufaktur.

Kriteria peneliti dan pencipta:
1. Penelliti dan pencipta yang memiliki pendidikan paling tidak SLTA atau yang sederajat;
2. Pelamar dapat berasal dari sekolah, politeknik, perguruan tinggi, pusat penelitian, lembaga penelitian, Industri, pemda, dan umum;
3. Peneliti dan pencipta yang berprestasi dalam hasil riset dan karya yang sesuai dengan bidang keahliannya;
4. Peneliti dan pencipta yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya tulis dalam bentuk pulikasi ilmiah dalam jurnal regional,nasional, internasional, atau buku ilmiah;
5. Peneliti dan pencipta yang telah menghasilkan karya riset dan ciptaannya yang berguna bagi masyarakat.

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai undangan workshop, seminar dan short course internasional;
2. Membiayai karya cipta;
3. Membiayai penelitian dalam negeri dan/atau kerjasama luar negeri;
4. Membiayai kelompok peneliti dan/atau pencipta yang akan mengadakan seminar, workshop dan short course berskala internasional;
5. Membiayai kegiatan-kegiatan ilmiah lainnya di dalam dan luar negeri.

Beasiswa untuk penulis:
Program beasiswa penulis berlaku untuk pelamar atau seseorang yang telah menyelesaikan karya penulisan dalam bidang:
› Pertanian dan Pangan;
› Kesehatan dan Obat-obatan;
› Teknologi Informasi Komunikasi (ICT);
› Seni;
› Sosial Humaniora;
› Pendidikan;
› Hukum;
› Sastra;
› Perikanan dan Kelautan;
› Energi Alternatif;
› Teknologi Pertahanan, dan
› Teknologi Manufaktur.

Kriteria penulis:
1. Penulis yang berprestasi menghasilkan karya tulis yang sesuai dengan bidang keahliannya;
2. Penulis yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya tulis dalam bentuk publikasi ilmiah dalam jurnal regional, nasional, internasional, dan buku;
3. Penulis yang telah memiliki produk dari hasil tulisannya yang sudah dipublikasikan secara nasional
4. Penulis yang telah menghasilkan tulisannya yang berguna bagi masyarakat dan bangsa.

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai penyelesaian penulisan buku ilmiah dan populer dan memiliki ISBN;
2. Membiayai karya cipta penulisan buku yang siap diterbitkan oleh penerbit nasional;
3. Membiayai kelompok penulis yang akan mengadakan seminar, workshop dan short course berskala internasional;
4. Membiayai kegiatan-kegiatan ilmiah di dalam dan luar negeri dalam rangka penulisan karya ilmiah, ilmiah praktis dan karya lainnya secara nasional dan internasional;
5. Membiayai penulisan naskah kuno, alih bahasa naskah kuno, dan manuskript.

Beasiswa untuk Seniman
Program beasiswa seniman ini berlaku untuk pelamar atau seseorang yang telah menghasilkan karya seni dalam bidang musik, tari, film, teater, sastra, dan budaya.

Kriteria seniman:
1. Seniman yang berprestasi dalam karya seni dan sesuai dengan bidang keahliannya;
2. Seniman yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya seni;
3. Seniman yang telah memiliki produk dari hasil seninya secara nasional;
4. Seniman yang telah menghasilkan keseniannya yang berguna bagi masyarakat dan bangsa;

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai undangan seniman untuk acara pameran di luar negeri;
2. Membiayai karya cipta seniman yang bertaraf nasional dan internasional;
3. Membiayai kelompok seniman yang akan kegiatan seminar, workshop, short course berskala internasional;
4. Membiayai kegiatan-kegiatan kesenian di dalam dan luar negeri dalam rangka peningkatan profesionalisme bidang kesenian secara nasional dan internasional.

Beasiswa untuk Wartawan
Program beasiswa wartawan ini berlaku untuk pelamar atau seseorang yang telah menghasilkan karya liputan/reportase dalam bidang pendidikan. Hasil karya liputan/reportase tersebut bersifat konstruktif dan membangun masyarakat Indonesia dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Kriteria wartawan:
1. Wartawan yang berprestasi dalam karya liputan/reportase berskala nasional dan internasional;
2. Mempunyai bukti keanggotaan assosiasi profesi wartawan nasional;
3. Wartawan yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya liputan/reportase;
4. Wartawan yang telah menghasilkan karya liputan/reportase yang berguna bagi masyarakat dan bangsa;

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai undangan jurnalis bidang pendidikan di luar negeri;
2. Membiayai karya jurnalis bertaraf internasional;
3. Membiayai kegiatan seminar, workshop, short course berskala internasional;
4. Membiayai kegiatan-kegiatan jurnalis di dalam dan luar negeri dalam rangka peningkatan profesionalisme secara nasional dan internasional.

Beasiswa untuk Olahragawan
Program beasiswa olahragawan ini berlaku untuk atlet yang telah mempunyai prestasi dalam bidang olah raga berskala nasional maupun internasional. Prestasi tersebut dibuktikan dengan medali atau sertifikat yang diterima, serta bukti-bukti lain yang dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan perundang-undangan yang ada.

Prestasi olah raga dari atlet yang melamar untuk program beasiswa ini berasal dari cabang olah raga:
› Bulutangkis;
› Sepakbola;
› Karate;
› Renang;
› Atletik;
› Tinju;
› Balap Sepeda;
› Bola Voli;
› Pencak Silat;
› Yudo;
› Basket, dan cabang olahraga lainnya.

Kriteria olahrgawan:
1. Mempunyai bukti prestasi/sertifikat kejuaraan cabang olah raga secara nasional dan internasional paling lama sebelum 3 (tiga) terakhir saat mengajukan permohonan beasiswa ini;
2. Sedang tidak mendapatkan beasiswa sejenis dari lingkungan DEPDIKNAS.
3. Mempunyai rekomendasi dari pengurus cabang olah raga yang ditekuni.
4. Peraih medali emas, peran dan perunggu dalam kejuaraan yang diikuti;

Pelamar program beasiswa ini bila lolos seleksi akan mendapatkan sejumlah dana yang dapat dimanfaatkan dalam beberapa hal yaitu :

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai kegiatan yang mendukung profesionalisme untuk kegiatan olahraga di dalam dan luar negeri;
2. Membiayai kegiatan-kegiatan yang menunjang bidang olahraga dalam lingkup regional, nasional maupun internasional ditunjukkan surat undangan atau rekomendasi dari asosiasi olah raga yang ada;
3. Membiayai hal-hal yang dianggap penting oleh olahragawan secara regional, nasional dan internasional;
4. Tidak dipergunakan untuk membiayai sekolah atau studi;

Program beasiswa ini dapat juga dipergunakan untuk pelatih cabang olah raga yang mampu menghasilkan atlet berprestasi berskala nasional dan internasional sesuai ketentuan di atas.

Beasiswa untuk Tokoh
Program beasiswa untuk tokoh ini diperuntukkan bagi pelamar atau seseorang yang mempunyai ketokohan dalam berbagai bidang. Batasan dari ketokohan dalam program ini, apabila pelamar tersebut mendapat penghargaan dari pemerintah atau lembaga lain; atau dibuktikan dengan pemberitaan di mass media tentang ketokohannya. Adapun bidang ketokohannya adalah sebagai berikut:
› Pendidikan;
› Ilmu Pengetahuan;
› Seni Musik, Tari, Film;
› Olahraga;
› Sosial Humaniora;
› Teknologi;
› Sastra;
› Budaya;
› Politik;
› Lingkungan;
› Tradisional.

Kriteria tokoh:
1. Tokoh yang berprestasi dalam karya ketokohannya secara regional dan nasional;
2. Tokoh yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya ketokohannya;
3. Tokoh yang telah memiliki produk dari hasil seninya secara Nasional;
4. Tokoh yang telah menghasilkan karya yang berguna bagi masyarakat dan bangsa.

Bantuan dana meliputi kegiatan:
1. Membiayai kegiatan yang mendukung profesionalisme untuk Tokoh di dalam dan luar negeri;
2. Membiayai karya ketokohan secara Regional dan Nasional;
3. Membiayai kegiatan-kegiatan yang menunjang bidang ketokohannya dalam lingkup regional, nasional maupun internasional, dan
4. Membiayai hal-hal yang dianggap penting oleh pelamar untuk skala nasional dan internasional.

Pendaftaran:
Pendaftaran beasiswa P3SWOT dilakukan secara online di sini. Buat akun terlebih dahulu jika belum pernah mendaftar. Setelah memiliki akun, silakan login dengan email dan password yang telah dikonfirmasikan ke email Anda saat membuat akun. Agar lebih mudah diingat, disarankan untuk mengedit password, setelah login.

Berikutnya pilih salah satu kategori dalam Beasiswa Unggulan P3SWOT dan lengkapi isian pada Form Keterangan Diri. Terdapat 10 form yang dapat dilengkapi.

Dokumen yang perlu disiapkan (scan terlebih dahulu):
1. Foto (.jpg maks 200 Kb)
2. Scan KTP (.jpg maks 200 Kb)
3. Proposal (.pdf maks 512 Kb)
4. Scan Buku Tabungan (halaman pertama) (.jpg maks 512 Kb)
5. Surat Permohonan (.jpg maks 512 Kb)
6. Ijazah (.jpg maks 200 Kb)
7. Sertifikat Organisasi .zip (.jpg dalam .zip maks 512 Kb)
8. Sertifikat Prestasi .zip (.jpg dalam .zip maks 512 Kb)
9. Sertifikat Pelatihan .zip (.jpg dalam .zip maks 512 Kb)
10. Surat Rekomendasi/Usulan Beasiswa (.zip maks 2 Mb)

Dokumen di atas nantinya dilampirkan saat mengisi formulir aplikasi dari 10 form yang tersedia. Pastikan, sebelum melakukan submit pendaftaran, Anda sudah mengisi semua form dengan benar dan menyertakan dokumen yang dibutuhkan. Data Anda akan dikoreksi oleh Tim Seleksi dan tidak dapat diedit lagi.

Pertanyaan bisa disampaikan via email p3swot.kemdiknas@gmail.com atau telepon 021-5711144.
1/29/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Pendaftaran Beasiswa Bidik Misi

Kendala finansial tampaknya bukan lagi alasan untuk menghambat studi ke jenjang lebih tinggi. Tahun ini, ada 60 ribu kursi beasiswa Bidik Misi yang disediakan pemerintah melalui Kemdikbud. Alokasi tersebut disebar ke sejumlah PTN/PTS yang ada di Tanah Air. Bagi Anda lulusan SLTA/sederajat tahun lalu atau yang akan lulus tahun ini, pendaftaran beasiswa Bidik Misi sudah dibuka.

Beasiswa ini ditujukan bagi siswa berprestasi, namun terkendala faktor ekonomi untuk melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Sejak digulirkan 2010 lalu, ada ratusan ribu mahasiswa yang telah memperoleh beasiswa Bidik Misi. Tahun ini ditambah, bahkan informasinya diperluas untuk program profesi, seperti lulusan sarjana kedokteran (S.Ked) yang akan melanjutkan pendidikan profesi dokter bisa menggunakan beasiswa Bidik Misi, begitu pun dengan lulusan calon pendidik yang harus menempuh program sertifikasi dan profesi sebelum bisa mengajar sebagai guru.

Persyaratan:
1. Siswa SMA/SMK/MA/MAK atau bentuk lain yang sederajat yang akan lulus pada tahun ini;
2. Lulusan tahun lalu yang bukan penerima Bidikmisi dan tidak bertentangan dengan ketentuan penerimaan mahasiswa baru di masing-masing perguruan tinggi;
3. Usia paling tinggi pada saat mendaftar adalah 21 tahun;
4. Tidak mampu secara ekonomi sebagai berikut:
    a. Pendapatan kotor gabungan orangtua/wali (suami istri) sebesar-besarnya Rp3.000.000,00 per bulan. Pendapatan yang dimaksud meliputi seluruh penghasilan yang diperoleh. Untuk pekerjaan non formal/informal pendapatan yang dimaksud adalah rata rata penghasilan per bulan dalam satu tahun terakhir.
    b. Pendapatan kotor gabungan orangtua/wali dibagi jumlah anggota keluarga sebesar-besarnya Rp750.000,00 setiap bulannya;
5. Pendidikan orang tua/wali setinggi-tingginya S1 (Strata 1) atau Diploma 4.
6. Berpotensi akademik baik, yaitu direkomendasikan sekolah.
7. Pendaftar difasilitasi untuk memilih salah satu di antara PTN atau PTS dengan ketentuan:
    a. PTN dengan pilihan seleksi masuk:
        1) Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN);
        2) Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMTPN);
        3) Seleksi mandiri di 1 (satu) PTN.
    b. PTS dengan pilihan seleksi masuk di 1 (satu) PTS.

Pendaftaran:
Pendaftaran beasiswa Bidik Misi dilakukan secara online. Ada beberapa alur yang ditempuh lulusan SLTA/sederajat sebelum mendaftar. Mengacu pada pedoman yang ada, sekolah harus terlebih dahulu mendaftarkan diri sebagai instansi pemberi rekomendasi di laman: http://daftar.bidikmisi.dikti.go.id/sekolah. Biasanya butuh waktu 1 x 24 jam untuk diverifikasi terlebih dahulu oleh Ditjen Dikti. Jika sekolah Anda sebelumnya telah terdaftar sebagai pemohon Bidik Misi, maka tinggal login dengan memasukkan NPSN serta Kode Akses yang telah diperoleh.

Berikutnya, sekolah merekomendasikan masing-masing siswa di laman tersebut. Soal layak tidaknya direkomendasikan, silakan dikonsultasikan ke pihak sekolah. Jika mereka telah merekomendasikan, sekolah akan memberikan nomor pendaftaran dan kode akses kepada masing-masing siswa yang sudah direkomendasikan. Tahapan tersebut semuanya dilakukan pihak sekolah.

Nomor pendaftaran dan kode akses yang diberikan pihak sekolah nantinya akan Anda gunakan saat mendaftar beasiswa Bidik Misi secara online. Silakan buka laman: http://daftar.bidikmisi.dikti.go.id untuk mendaftar. Pilih fitur ‘Siswa/Alumni’ yang telah direkomendasikan. Silakan selesaikan semua tahapan di sistem pendaftaran tersebut.

Siswa yang sudah mendaftar beasiswa Bidik Misi, kemudian mendaftar seleksi nasional atau mandiri sesuai ketentuan pola masing-masing seleksi melalui:
a. SNMPTN melalui http:// snmptn.ac.id
b. SBMPTN melalui http://sbmptn.ac.id
c. Seleksi Mandiri sesuai ketentuan masing-masing PTN.

Siswa yang mendaftar melengkapi berkas sebagai berikut yang akan dibawa pada saat pendaftaran ulang seleksi masuk:
1. Kartu peserta dan formulir pendaftaran program Bidikmisi yang dicetak dari sistem Bidikmisi;
2. Surat keterangan lulus dari Kepala Sekolah;
3. Fotokopi rapor semester 1 (satu) s.d. 6 (enam) yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah;
4. Fotokopi ijazah yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah;
5. Fotokopi nilai ujian akhir nasional yang dilegalisir oleh Kepala Sekolah;
6. Surat keterangan tentang prestasi/peringkat siswa di kelas dan bukti pendukung prestasi lain di bidang ko-kurikuler dan ekstrakurikuler yang disahkan (legalisasi) oleh Kepala Sekolah;
7. Surat Keterangan Penghasilan Orang tua/wali atau Surat Keterangan Tidak Mampu yang dapat dibuktikan kebenarannya, yang dikeluarkan oleh Kepala desa/Kepala dusun/Instansi tempat orang tua bekerja/tokoh masyarakat;
8. Fotokopi Kartu Keluarga atau Surat Keterangan tentang susunan keluarga;
9. Fotokopi rekening listrik bulan terakhir (apabila tersedia aliran listrik) dan atau bukti pembayaran PBB (apabila mempunyai bukti pembayaran) dari orang tua/wali-nya.

Seleksi:
Seleksi untuk PTN
 

Proses seleksi Bidik Misi dilakukan oleh perguruan tinggi baik yang masuk melalui jalur seleksi nasional maupun mandiri. Jika mengikuti seleksi nasional, PTN akan menyeleksi penerima rekomendasi Bidik Misi yang merupakan lulusan seleksi nasional (SNMPTN). Seleksi ditentukan oleh masing-masing PTN dengan memprioritaskan pendaftar yang paling tidak mampu secara ekonomi, pendaftar yang mempunyai potensi akademik yang paling tinggi, urutan kualitas sekolah, dan memperhatikan asal daerah pendaftar. Hasil seleksi nasional calon mahasiswa diumumkan oleh panitia seleksi nasional dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.

Jika mengikut seleksi mandiri, PTN melakukan seleksi terhadap pendaftar menggunakan jalur, persyaratan, dan kriteria khusus yang ditetapkan oleh masing-masing PTN. Hasil seleksi calon mahasiswa diumumkan oleh Rektor/Direktur /Ketua atau yang diberi wewenang melalui media yang dapat diakses oleh setiap pendaftar dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.

Seleksi untuk PTS
Seleksi ditentukan oleh masing-masing PTS dengan memprioritaskan pendaftar yang paling tidak mampu secara ekonomi, pendaftar yang mempunyai potensi akademik yang paling tinggi, dan memperhatikan asal daerah pendaftar. Untuk memastikan kondisi ekonomi pendaftar, PTS bisa saja melakukan kunjungan ke alamat pendaftar. Hasil seleksi calon mahasiswa diumumkan oleh panitia seleksi PTS dan diinformasikan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi Manajemen Bidikmisi.
 
Pendanaan:  
Bantuan biaya pendidikan diberikan sejak calon mahasiswa dinyatakan di perguruan tinggi selama delapan (8) semester untuk program Diploma IV dan S1, dan selama enam (6) semester untuk program Diploma III.

Untuk program studi yang memerlukan pendidikan keprofesian atau sejenis, perpanjangan pendanaan sampai lulus jenjang keprofesian difasilitasi oleh PT penyelenggara Bidik Misi.

Beasiswa yang diperoleh, di antaranya pembebasan biaya pendaftaran SNMPTN, SBMPTN dan seleksi mandiri pada salah satu PT. Kemudian bantuan biaya penyelenggaraan yang dikelola perguruan tinggi. Tahun lalu maksimal Rp 2,4 juta per semester yang dapat digunakan untuk biaya masuk perguruan tinggi, SPP, biaya pendidikan lainnya, tutorial, kegiatan ko dan ekstrakurikuler, dan asuransi kesehatan atau kecelakaan. 

Kemudian diberikan bantuan biaya hidup sekurang-kurangnya Rp 600 ribu per bulan sesuai besaran yang ditentukan oleh perguruan tinggi serta biaya kedatangan saat pertamakali tiba dari tempat asal menuju perguruan tinggi. 
1/08/2014 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Ini Dia, Beasiswa Unggulan-CIMB Niaga 2013

Program Beasiswa Unggulan (BU)-CIMB Niaga 2013 kembali ditawarkan bagi mahasiswa S1 yang baru lulus SMA 2013/2014. Beasiswa ini diberikan kepada pelajar dengan prestasi terbaik yang ingin melanjutkan studi S1 di 11 perguruan tinggi di dalam negeri.

Beasiswa BU-CIMB Niaga merupakan beasiswa ikatan kerja yang nantinya akan menanggung biaya pendidikan, biaya hidup, biaya penelitian akhir (skripsi), fasilitas laptop, dan biaya pengembangan diri selama menempuh pendidikan sarjana.

Syarat-syarat yang harus dipenuhi:
Persyaratan umum:

1. Warganegara Indonesia
2. Lulusan SMA atau sederajat tahun ajaran 2013/2014 (fresh graduate) dengan melampirkan ijazah dan transkrip nilai yang telah dilegalisasi.
3. Mengisi formulir pendaftaran Beasiswa Unggulan CIMB Niaga yang dapat diunduh di beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id.
4. Mengajukan surat permohonan melalui perguruan tinggi yang ditujukan kepada Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri, Sekretariat Jenderal KEMDIKBUD;
Persyaratan khusus:
1. Memiliki prestasi akademis yang baik dengan rata – rata nilai UN 8.00
2. Memiliki prestasi non akademis yang baik dengan melampirkan sertifikat bukti kejuaraan/ perlombaan baik dalam bidang ilmu pengetahuan, seni maupun olahraga.
3. Diprioritaskan bagi mahasiswa yang tidak mampu secara financial dengan melampirkan foto kopi slip gaji orang tua dan rekening listrik rumah tempat tinggal orang tua/wali.
4. Masuk pada 11 Universitas Negeri yaitu UI, ITB, UGM, UNPAD, IPB, UNDIP, ITS, UNAIR, UB, USU dan UNHAS di tahun akademik 2013/2014.

Pendaftaran: 
Formulir pendaftaran yang telah diisi dilampirkan bersama dokumen persyaratan yang diminta di atas dan dikirimkan kepada pengelola Beasiswa Unggulan di masing-masing perguruan tinggi. Pendaftaran di perguruan tinggi paling lambat 26 Agustus 2013.

Proses seleksi:
Tahap I : Seleksi administrasi (screening paper) dilaksanakan oleh Kemdikbud dengan mempertimbangkan semua kelengkapan dokumen.
Tahap II : Tes tertulis terdiri dari psycological test dan tes kemampuan bahasa Inggris,  diselenggarakan oleh CIMB Niaga dan Kemdikbud di masing-masing perguruan tinggi.
Tahap III : Interview terdiri dari panel interview dan final interview dan dilaksanakan di kantor  CIMB Niaga terdekat sesuai dengan domisili perguruan tinggi.
Tahap IV : Hasil seleksi kemudian dibahas oleh tim kelompok kerja CIMB Niaga dan Kemdikbud.  Hasil seleksi diumumkan dalam bentuk surat lulus dan disampaikan kepada perguruan tinggi dan selanjutnya diteruskan kepada yang bersangkutan.

Informasi lebih lanjut bisa menghubungi:
PT Bank CIMB Niaga Tbk
Community Relation Division, Corporate Affairs
PT Bank CIMB Niaga Tbk, Gedung Graha CIMB Niaga Lt. 16
Jl. Jenderal Sudirman Kav. 58 Senayan, Jakarta. 12190
Telepon   : 021-2505252 / 021-2505353
Email: tupon.setiawan@cimbniaga.co.id

Atau:
Sekretariat Beasiswa Unggulan
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri
Sekretariat Jenderal KEMDIKBUD RI
Jl. Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta, 10270.
Telepon   : 021 – 5711144 (ext. 2616) 
Email    : bu.bpkln@gmail.com
7/20/2013 | 0 komentar | Baca selengkapnya

Rebut! Beasiswa Butik 2013 dari CIMB Niaga

Beasiswa Unggulan Teknologi Industri Kreatif (BUTIK) CIMB Niaga 2013 kembali hadir menghampiri para mahasiswa tanah air yang berjiwa entrepreneur. Beasiswa wirausaha yang rutin ditawarkan setiap tahun ini tersedia buat Anda yang tidak hanya unggul di bidang akademik, tapi juga memiliki jiwa kepemimpinan dan entrepreneur.

Para penerima beasiswa Butik CIMB Niaga nantinya akan memperoleh bantuan biaya pendidikan, biaya hidup, dan subsidi modal usaha. Syarat utama Beasiswa Butik 2013 ini, di antaranya mahasiswa semester V pada jenjang pendidikan S1 dan/atau mulai semester III pada pendidikan DIII. Kemudian memiliki usaha aktif minimal 6 bulan. Berikutnya mengantongi IPK minimal 2,75 dari skala 4.00.

Berikut syarat dan ketentuan lengkap Beasiswa Butik CIMB Niaga 2013:
1. Warga Negara Indonesia.
2. Berusia maksimum usia 25 tahun (saat mengikuti beasiswa).
3. Mahasiswa dari Universitas Negri atau swasta di seluruh Indonesia mulai semester 5 pada pendidikan jenjang S1 dan/atau mulai semester 3 pada pendidikan DIII.
4. Memiliki IPK 4 Semester berturut-turut minimal 2,75 (skala 4,00).
5. Memiliki usaha aktif minimal 6 bulan.
6. Telah melaksanakan inisiatif usaha/bisnis yang berorientasi memberikan solusi bagi masalah sosial dan lingkungan (eco-social enterpreneurship).
7. Mampu memberikan Rencana Pengembangan Usaha yang kreatif, yang sustain dan memberikan peningkatan manfaat bagi masyarakat.
8. Mampu memberikan Rencana Stategis Penggunaan produk perbankan CIMB Niaga sebagai pendorong laju pengembangan usahanya.
9. Tidak berstatus sebagai penerima program beasiswa dari institusi atau perusahaan manapun.
10. Lolos proses seleksi yang ditetapkan CIMB Niaga dan Kemdikbud RI.

Pendaftaran Beasiswa Butik CIMB Niaga 2013 dibuka secara online di sini. Silakan melakukan registrasi sesuai petunjuk yang tersedia. Batas pendaftaran dibuka hingga 2 Agustus 2013.

Proses seleksi:
Peserta akan menjalani tiga tahapan seleksi. Tahap pertama adalah e-registration dan verifikasi usaha. Tahap kedua dan ketiga adalah presentasi dan wawancara di hadapan team penilai yang merupakan wakil dari CIMB Niaga, Kemdikbud RI dan juri ahli dari pihak independent.

Peserta yang berhasil melewati tahap penyaringan hingga verifikasi usaha akan mendapatkan informasi dan pemberitahuan secara resmi dari CIMB Niaga tentang pelaksanaan jadwal presentasi dan wawancara di hadapan dewan juri. Hanya mereka yang berhasil melewati tahap seleksi yang akan mendapat pemberitahuan secara resmi dari CIMB Niaga di awal Oktober 2013.

Informasi lebih lanjut bisa ditanyakan melalui email: cimbniagascholarship@cimbniaga.co.id
6/04/2013 | 0 komentar | Baca selengkapnya